Make your own free website on Tripod.com

Welcome Visit to Agadide Web

-
Home
-
-
-
-
-
-
-
8
-
-
11
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-

KTT Uni Afrika Dibuka


ADDIS ABABA, SENIN - Konferensi Tingkat Tinggi Uni Afrika dibuka di Addis Ababa, Senin (29/1). Selain konflik Darfur, pertemuan juga membahas pemanasan global, situasi Somalia, dan Piala Dunia pertama di Afrika.

Pembukaan Konferensi Tingkat Tinggi Uni Afrika (KTT UA) yang dihadiri 53 kepala negara anggota UA itu juga dihadiri Sekjen PBB Ban Ki-moon. Ban akan bertemu Presiden Sudan Omar al-Bashir sehubungan dengan penempatan pasukan penjaga perdamaian internasional di Darfur.

Ban mengatakan akan mendesak Bashir menerima 22.000 tentara pasukan internasional untuk menggantikan 7.000 pasukan UA. "Kita akan menyerukan kepadanya untuk memikirkan jutaan orang yang menderita akibat tragedi kemanusiaan ini," kata Ban dalam perjalanan menuju Etiopia.

"Saya akan meminta dia untuk menghentikan semua pemboman dan serangan kepada warga sipil di Darfur," ujarnya. Ban meminta Bashir bertanggung jawab secara pribadi atas konflik tersebut.

Ban juga menginginkan komitmen konkret Sudan untuk penempatan pasukan internasional. Secara prinsip, Bashir telah menyetujui penempatan pasukan bersama PBB-UA, tetapi belum ada perjanjian formal tentang penempatan itu.

Konflik dan kekerasan yang semakin meruncing di Darfur juga menjadi salah satu topik hangat dalam KTT yang berlangsung selama dua hari tersebut. Topik itu mengemuka terkait keinginan Sudan mencalonkan diri menjadi pemimpin UA.

Seharusnya, Sudan menjabat presiden UA pada tahun lalu, tetapi diserahkan kepada Kongo karena adanya tekanan internasional soal konflik Darfur. Sudan dijanjikan untuk memegang jabatan itu pada 2007, tetapi sejauh ini pembicaraan menemui jalan buntu.

Sudan ditolak

Keinginan Sudan mencalonkan diri sebagai presiden UA ditolak banyak pihak. Chad mengancam akan mundur dari KTT UA jika Sudan terpilih sebagai presiden. Bahkan, pemberontak di Darfur juga menolak dan mengatakan akan memboikot pembicaraan damai jika Bashir terpilih sebagai presiden UA.

Penolakan juga datang dari Amnesti Internasional yang mengatakan, UA akan menghancurkan kredibilitasnya jika memilih Sudan sebagai pemimpin. "Memilih Sudan sebagai presiden UA akan merendahkan kredibilitas UA dan komitmennya untuk menjunjung hak asasi manusia di Afrika," kata Tawanda Hondora, Wakil Direktur Program Afrika di Amnesti Internasional.

"Pemilihan Sudan untuk memimpin salah satu badan pembuat keputusan utama di UA akan menjadi konflik kepentingan yang mencolok dan akan membahayakan netralitas dan efektivitas UA," tutur Hondora.

Penerima Hadiah Nobel Perdamaian tahun 1984, Desmond Tutu, juga menentang kemungkinan Sudan mengambil alih pimpinan UA. "Saya meminta para pemimpin di KTT UA untuk melawan tirani dan berdiri di sisi warga Darfur," kata Tutu dalam sebuah pernyataan yang dirilis dari kampung halamannya di Afrika Selatan.

Sebelum pembukaan KTT UA, sebanyak enam lembaga kemanusiaan yang bekerja di Darfur memperingatkan bahwa kegiatan kemanusiaan di tempat itu terancam. "Bantuan kemanusiaan akan lumpuh jika Afrika dan para pemimpin di KTT UA tidak mengambil langkah segera untuk menghentikan kekerasan terhadap warga sipil dan pekerja kemanusiaan," ujar lembaga-lembaga itu dalam pernyataan bersama.

Konflik di Darfur yang meletus awal tahun 2003 telah menewaskan lebih dari 200.00 orang dan memaksa 2,5 juta lainnya mengungsi. Washington menyebut kekerasan di Darfur sebagai genosida.

Salah satu penasihat Presiden Bashir, Magzoub Khalifa, menekankan bahwa Karthoum sangat mengharapkan untuk mengambil alih jabatan itu. "Saya tidak mengira ada skenario lain karena ini adalah keputusan KTT UA tahun lalu," kata Khalifa.

Baik PBB maupun para peserta KTT mengusulkan agar masa jabatan Kongo sebagai presiden UA diperpanjang.

Bahaya pemanasan global

Selain konflik di Darfur, situasi terakhir di Somalia juga menjadi agenda pembicaraan KTT UA. UA merencanakan pengiriman 7.600 tentara akhir bulan ini, tetapi hanya Malawi, Uganda, dan Nigeria yang berjanji akan mengirimkan pasukan. Sekjen PBB juga diharapkan membantu mendanai proses stabilisasi di Somalia.

Apabila persoalan pemimpin UA selesai, para kepala negara di Afrika akan menggelar pembicaraan tentang keamanan regional dan pemanasan global. Pembicaraan itu akan menghadirkan Sir Nicholas Stern, penulis laporan yang dirilis Pemerintah Inggris tentang konsekuensi pemanasan global di Afrika.(AP/AFP/REUTERS/FRO)

Terimakasih Atas Kunjungan Anda! Amanai.....!!!!